;

Rabu, 21 Desember 2016

Dengan “Telolet” Berhasil Mendinginkan Suasana dan Bahagia Itu Tercipta




Oleh: N. H. Eddart

Menjelang akhir tahun 2016, tensi Indonesia sedang memanas dengan isu-isu horizontal yang rentan terhadap integrasi bangsa, upaya pemersatu ikatan dengan simbol “ke-bhinekatunggalika-an” serta doktrin-doktrin “NKRI” sempat disebar untuk menguatkan kembali pasca isu-isu horizontal tersebut. Kini “Om Telolet Om” menjadi viral dan trending topik sebagai simbol pemersatu dengan kosakata yang sangat sederhana “telolet” berhasil mendinginkan suasana, kata telolet awalnya diperkenalkan oleh komunitas pecinta bus, kemudian bulan November muncul di media sosial video-video pemburu telolet di daerah Jepara yang dilakukan anak-anak kecil setelah pulang sekolah di sore hari dengan membawa spanduk atau berteriak “om telolet om” sebagai bentuk tawar kepada supir untuk membunyikan klakson busnya. Suara klakson bus hasil tawar dari pemburunya dianggap sebagai sebuah tantangan yang ditunggu-tunggu, analogi sederhananya seperti ini, ketika kita meminta sesuatu kepada siapapun kemudian permintaan tersebut dikabulkan, maka kita akan merasa bahagia. 

Tantangan berburu telolet tergolong baru sebagai jenis hiburan rakyat, padahal hal serupa pernah ada di Indonesia seperti mengejar kereta api untuk meminta uang dari penumpangnya, berteriak minta duit ketika helikopter terbang di atas rumahnya, menonton kendaraan saat mudik, dan berlari melihat ambulans ketika mendengar bunyi sirine. Hal ini pernah dialami anak-anak masa kecil sebagai hiburan rakyat, namun kenapa telolet lebih terkenal ketimbang hal lainnya. Perbedaanya karena sudah pasti, era kini masyarakat telah mengenal media berbagi kesenangan, telolet berhasil menarik perhatian masyarakat karena telah masuk ranah globalisasi dimana tidak ada batas apapun bagi suatu negara untuk berbagi informasi dan transportasi. Kemudian media sosial yang berperan menyebarkan informasi akan kesenangan dan hobi mereka menjadi lebih terkenal. 

Bunyi klakson bus, bunyi kereta api, bunyi ambulans dan bunyi jenis kendaraan apapun memang tidak pernah terlepas dari bentuk permainan anak-anak. Jenis permainan anak-anak butuh visualisasi dan audiotori yang bersamaan tercipta agar terkesan realistis. Proses peniruan ini disebut imitasi yaitu peniruan gaya, bahasa, tingkah laku dari seseorang. Seorang anak kecil meniru supir atau pengendara dari kendaraan tertentu, kemudian di transformasikan bersamaan dengan bentuk permainannya. Lalu kenapa dengan telolet, bentuk mainan mobil-mobilan bus memang banyak dijual, tapi belum realistis audiotorinya. Para pecinta bus sering mengambil gambar bus saat melintas di wilayahnya terutama di Jawa Tengah atau Jawa Timur. Tidak heran jika kita yang berasal dari Jakarta dan sekitarnya berkunjung ke daerah Jawa Tengah dan Jawa Timur sering melihat orang mengambil gambar bus dan mengacungkan jempol disisi jalan raya. Pecinta bus juga membuat miniatur bus sangat mirip seperti aslinya , tapi sayang miniature bus tidak dilengkapi suara klakson telolet, karena klakson bus telolet tidak dijual dengan murah dan mudah. Sehingga permainan mobil-mobilan dilakukan dengan lisan mereka. 

Lalu kenapa alasan anak-anak turun ke jalan untuk berburu klakson telolet? karena mainan bus dan suara klakson bus yang harus sinergi itulah menjadi alasan anak-anak berburu klakson bus. Suara telolet yang bermacam-macam dan unik tersebut menjadi referensi bagi mereka saat bermain dengan temannya. Tapi pemburu klakson bus tidak semuanya anak-anak yang bermain dengan mobil-mobilan. Ada pergeseran interpretasi dari klakson bus yang berbunyi telolet tersebut, yaitu tantangan meminta telolet kepada supir bus itulah yang kini menjadi permainan baru, tidak hanya dilakukan oleh anak-anak melainkan orang dewasa juga, makanya sekarang ada yang menyebut telolet challenge. Dalam telolet challenge ini memunculkan permainan rakyat baru, dimana tantangannya adalah meminta suara klakson dengan terikan “om telolet om”, jika bus membunyikan maka sukseslah dia, tapi jika tidak membunyikan klakson maka gagal bagi dia, termasuk jika bunyi klaksonnya standar juga tidak memuaskan bagi tantangan ini.

Bus telolet dengan bus konvensional tidak mudah dibedakan karena hanya bisa dibedakan berdasarkan bunyi klaksonnya, klakson bus telolet memiliki harga yang mahal, beberapa supir[1] yang pernah ditanyakan harganya kisaran 950 ribu sampai 1,5 jutaan tergantung jenis bunyinya. Bagi Patra[2] pemburu telolet ini sudah ada dari 5-6 tahun yang lalu tandanya banyak yang merekam dan mengacungkan jempol disisi jalan maupun di terminal-terminal, yang diincar adalah bus pariwisata dan bus besar karena suaranya yang khas dan nyaring membuat perhatian warga, biasanya ditemui di Jawa Tengah. Bus telolet memiliki ciri antara lain trayek jarak jauh menuju Jawa Tengah atau Jawa Timur atau bus AKAP (antarkota antarprovinsi), bus jenis pariwisata, dan bus kelas bisnis. Sedangkan bus trayek Cirebon, Kuningan, dan Karawang memiliki klakson standar dan lebih panjang seperti terompet kapal. 

Berikut ini daftar bus telolet paling keren berdasarkan Bis Mania Community (BMC) dalam sebuah video yang diunggah melalui youtube 19 September 2016. Pertama. Bus Garuda Mas Mahesa, suara klakson bus yang meningkatkan rasa cinta untuk tanah air. Klakson telolet lagu Hari Merdeka 17 Agustus ini jadi yang terbaik dengan menempati peringkat pertama. Kedua. Bus Garuda Mas, klakson telolet paling keren kedua adalah suara lagu jablay yang pernah dipopulerkan Titi Kamal dalam filmnya "Mendadak Dangdut." Ketiga . Bus Laju Prima SHD, ada yang tahu lagu “Suwe Ora Jamu” minta supirnya menyalakan klakson dan lagu “Suwe Ora Jamu” akan bergema di jalanan. Keempat. Bus Rosalia Indah SHD Keempat, ada klakson telolet khas colekan, mirip-mirip reffrain di lagu “Cublak-cublak Suweng”. Kelima. Bus Subur Jaya, suara telolet ocehan bus Subur Jaya lebih panjang. Keenam. Bus PO.SAE, klakson telolet bus PO SAE sedikit lucu, dan masuk ke dalam tujuh suara telolet paling keren versi BMC. Ketujuh. Bus Pandawa 87, terakhir ada klakson telolet bunyi parade dari Bus Pandawa.

Om Telolet Om telah menjadi pendingin suasana bangsa ini setelah memanasnya isu horizontal yang belakangan terjadi, dengan kebahagian yang sederhana, bentuk identitas Indonesia yang menjadi viral mendunia, sampai selebriti internasional ikut-ikutan dalam permainan ini. Masyarakat ternyata membutuhkan hiburan tidak melulu diselimuti isu-isu sensitif seputar konflik horizontal dan politik kepentingan. Media hiburan yang selama ini menjadi tontonan, telah beralih fungsi sebagai media konspirasi. Berita yang disajikan hal-hal yang membuat masyarakat tegang akan ancaman konflik dan terorisme. Padahal sejatinya masyarakat akan terus bergerak menciptakan hal-hal baru kemudian menjadi tradisi masyarakat itu sendiri sampai tradisi itu menjadi simbol suatu budaya.


[1] Sunaryo, supir bus PO Haryanto, Terminal Blok M, Sabtu (14/5/2016).
[2] Seorang sopir bus pariwisata, saat ditemui di Taman Parkir Abu Bakar Ali Yogyakarta, Kamis (12/5/2016).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Socio Education

Merupakan Weblog tentang seputar materi ilmu sosial sebagai penunjang dan pelengkap edukasi.

Statistik Pengunjung

;

  © Design Blog 'Ultimatum' by Socio Education 2017

Back to TOP