;

Senin, 18 Februari 2013

Kontemplasi Kurikulum 2013: Dua Sisi Koin yang Berbeda



Wacana akan lahirnya kurikulum 2013 kini masih menjadi kontroversial yang menarik. Bagaimana tidak, kurikulum yang mulai dipahami dan dimengerti akan diubah kembali. Salah satunya yang akan diubah adalah pendidik tidak lagi membuat silabus mereka tinggal menerapkan kepada peserta didik dan pendidik tidak susah payah membuat silabus dengan mencari buku-buku referensi karena bahan ajar sudah satu paket dalam kurikulum 2013 tersebut. Menurut Menteri Pendidikan M. Nuh “Dengan demikian, para guru akan lebih berkonsentrasi pada proses pembelajaran” ketika menyampaikanan materi Kurikulum 2013, di Universitas Islam Malang (UNISMA) Sabtu, 16 Februari 2013.

Disisi kemudahan tersebut ternyata ada sisi yang tidak sesuai pada kurikulum 2013, ketidak sesuaian tersebut terlihat pada empat kompetensi inti yaitu semangat religius, sikap sosial sebagai anggota masyarakat, memiliki pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, meta kognitif, dan aplikasi kompetensi inti ini menjadi satu kesatuan. Pada kompetensi pertama semangat religius berarti menanamkan nilai-nilai agama kepada peserta didik. Bagaimana ilmu umum dapat bersarikan unsur religius. Misalkan, mengajarkan matematika tentang penghitungan, penjumlahan dan pengurangan, bagaimana dikaitkan dengan semangat religius tadi. Tentunya ada yang bisa, ada yang tidak bisa tergantung kreativitas pendidik. Dan kompentensi lainnya tidak semua mata pelajaran bersarikan kompetensi inti, hal ini lebih mengeksplorasi pendidik agar menghubungkan pelajaran terhadap kompetensi dan terhadap kenyataan.

Bagaimana dampak kurikulum akan dirasakan oleh setiap elemen? Baik peserta didik, pendidik dan tenaga kependidikan, sekolah, pemerintah, dan masyarakat umum? Kita akan menunggu bagaimana aplikasi kurikulum 2013.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Socio Education

Merupakan Weblog tentang seputar materi ilmu sosial sebagai penunjang dan pelengkap edukasi.

Statistik Pengunjung

;

  © Design Blog 'Ultimatum' by Socio Education 2017

Back to TOP